Wednesday, December 29, 2010

Cara betul tulis in sya Allah


Assalamualaikum.entry sblum ni tentang maa sya Allah..in sya Allah..kali ni tentang in sya Allah pula..huhu.Saya menjadi concern tentang hal ini semenjak tahun pertama pengajian saya di cfs iium apabila diberitahu oleh ustaz.Sudah lame mahu berkongsi di blog..(tapi tahulah bakpe dok tulis2 agi).huhu.sbb ramai sngt yg tulis salah...kita sudah sedia maklum,kalau tulisan atau baris yg tersalah,akan membawa makna yg lain..begitu juga dgn in sya Allah..saya melihat kesalahan ini bukan hanya dilakukan oleh pelajar-pelajar atau masyarakat di Malaysia sahaja..bahkan dalam kalangan orang2 Arab pun selalu memandang enteng tentang cara penulisan in sya Allah.mengapa yer...??? wallahua'lam.

kesalahan ejaan yang biasa dilakukan

   إنشاء الله - penciptaan/pembuatan Allah

yang sepatutnya 
إن شاء الله - jika Allah menghendaki   

Sedikit perkongsian yang saya ambil dr www.islam2all.com


(ade sstgh kalimah yg saya tak tau..huhu..tp boleh difahami lagi..cuba lah bace..)



klik di sini untuk pergi ke laman web yg dirujuk

كتابة إن شاء الله أو إنشاء الله أيهما الصواب؟



السؤال:
منتشر في المنتديات أنك لا تكتب كلمة إن شاء الله بهذه الطريقة إنشاء لله لأن معنى كلمة إنشاء هو الخلق أو البناء فما أدري هل هذه المعلومة صحيحة أم إذا كانت صحيحه فيلزم تصدر بها فتوى رسمية لأن معظم الناس تكتبها هكذا إنشالله ....



الجواب:
الحمد لله والصلاة والسلام على رسول الله وعلى آله وصحبه أما بعد:


فإن لفظ: (إن شاء) في الاستثناء بكلمة: (إن شاء الله) يختلف عن لفظ (إنشاء) في الصورة والمعنى.


أما الصورة، فإن الأول منهما عبارة عن كلمتين: أداة الشرط (إن)، وفعل الشرط (شاء). والثاني منهما كلمة واحدة.


أما المعنى، فإن الأول منهما يؤتى به لتعليق أمر ما على مشيئة الله تعالى،
والثاني منهما معناه الخلق كما ذكر السائل، 
فتبين بهذا أن الصحيح كتابتها (إن شاء الله)،
وأنه من الخطأ الفادح كتابتها كلمة واحدة (إنشاء الله) فليتنبه.


ولعل من المناسب أن نذكر بعضاً مما ورد بشأن هذه الكلمة، ومن ذلك:


أولاً: توجيه الله تعالى لنبيه صلى الله عليه وسلم إلى هذا النوع من الأدب، وذلك في قوله سبحانه: وَلا تَقُولَنَّ لِشَيْءٍ إِنِّي فَاعِلٌ ذَلِكَ غَداً إِلَّا أَنْ يَشَاءَ اللَّهُ [الكهف:23-24].



Dan jangan sekali- kali kamu mengatakan terhadap sesuatu ' sesungguhnya aku akan megerjakan esok , kecuali (dengan mengucapakan ) in sya Allah .Dan ingatlah kpd Tuhanmu jika lupa  dan katakanlah 'mudah-mudahan Tuhanku akan memberi petunjuk kepada yang lebih dekat kebenarannya daripada ini"Surah al-Kahfi : 23-24 






قال الجصاص في كتابه أحكام القرآن عن هذا الاستثناء: فأعلمنا الله ذلك لنطلب نجاح الأمور عند الإخبار عنها في المستقبل بذكر الاستثناء الذي هو مشيئة الله.


الثاني: ما رواه البخاري ومسلم عن أبي هريرة رضي الله عنه: عن النبي صلى الله عليه وسلم قال: قال سليمان بن داود نبي الله: لأطوفنّ الليلة على سبعين امرأة كلهن تأتي بغلام يقاتل في سبيل الله، فقال صاحبه، أو الملك: قل إن شاء الله، فلم يقل ونسي، فلم تأت واحدة من نسائه، إلا واحدة، جاءت بشق غلام، فقال رسول الله صلى الله عليه وسلم: ولو قال: إن شاء الله لم يحنث، وكان دركاً له في حاجته.
أي لحاقاً وتحقيقاً لحاجته ومبتغاه.


قال الحافظ في الفتح: قال بعض السلف: نبه صلى الله عليه وسلم في هذا الحديث على آفة التمني، والإعراض عن التفويض، قال: ولذلك نسي الاستثناء ليمضي فيه القدر.

انتهى


والله أعلم.


المفتي: مركز الفتوى بإشراف د.عبدالله الفقيه


wallahua'lam

 
    p/s : kalau ade salah..betulkan yer..
           lepas ni...yg dah tahu..tegur laah kawan2 kiter yg salah eja..huhu

Tuesday, December 28, 2010

Bila Guna Maa sya Allah

Tahukah anda apa erti kalimah Maa sya'a Allah dalam bahasa Melayu?
Selalukah anda menyebutnya dalam keadaan tertentu? Anda mungkin tak ambil kisah sangat dengan maksudnya dan anda pun menyebut penuh yakin kalimah ini.
makna Maa-Syaa-a-Allah adalah lebih kurang maksudnya "apa yang diKehendaki Allah" atau "As Allah Willing" atau "As God Willing". Perkataan Maa-Syaa-a-Allah ini terbahagi kepada 3 perkataan :

1. Ma (مَا ) - harf (huruf atau particle), yang boleh membawa maksud Dia yang (الَّذِي) (he whom, that which, which, what ever, what so ever) Apa (مَاذا) dan juga bukan notلَمْ).

2. Syaa-a (شاءَ) - fa'il (perbuatan atau verb), yang membawa maksud (أَرَاد) - kehendak, keinginan, (design to , be willing(to) , designate , intend ). Kamus al-Muwrid menambah - "to want, wish, desire, will, be willing (to), to intend, purpose, have in mid".

3. Allah ( الله) - Isim (nama atau nouns).

"Apa yang Allah kehendaki", "As Allah willing " ما شاء الله

Didalam senario kita di Nusantara, perkataan Maa-Syaa-a-Allah ini menunjukkan keta'juban atau terkejut atau sesuatu yang mengemparkan. Di negara Arab, perkataan Maa-Syaa-a-Allah disebut sebagai menandakan kegembiraan. Keadaan dan suasana perkataan Maa-Syaa-a-Allah digunakan dengan pelbagai maksud. Akan tetapi, maksudnya tidak berubah :- dari segi kegembiraan pun ia merupakan "Apa yang Allah kehendaki" dan juga terperanjat juga merupakan "Apa yang Allah kehendaki". Ibn Kathir menyatakan bahawa terdapat dikalangan salaf apabila melihat perkara yang ajaib mengenai harta dan anak akan menyebut :-

ما شاء الله لا قوة إلا بالله"Maa-Syaa-aAllah La Quwata illa billlah"

Sebagaimana firman Allah swt :-

وَلَوْلَا إِذْ دَخَلْتَ جَنَّتَكَ قُلْتَ مَا شَاءَ اللَّهُ لَا قُوَّةَ إِلَّا بِاللَّهِ إِنْ تَرَنِ أَنَا أَقَلَّ مِنْكَ مَالًا وَوَلَدًا
"Dan sepatutnya semasa engkau masuk ke kebunmu, berkata: (Semuanya ialah barang yang dikehendaki Allah)! (tiada daya dan upaya melainkan dengan pertolongan Allah)? Kalau engkau memandang aku sangat kurang tentang harta dan anak berbanding denganmu." [al-Kahfi : 39].

1. Yang salah ialah apabila kagum melihat maksiat, perkara buruk dsb lalu berkata Maa-Syaa-a-Allah - "Apa yang Allah kehendaki", seolah2 menyatakan 'apa nak buat, dah takdir buat maksiat/jahat'. Sebaik2nya hendaklah kita berlindung dengan Allah dari kemaksiatan tersebut dan juga beristighfar.“Astagfirrullahhalazim” (Aku memohon ampun kepadamu Ya Allah)

2. Kesalahan kedua ialah kesalahan dari segi sebutan panjang MAA dan juga tulisannya. Kesalahan ini akan membawa kepada pengertian yang salah. Dari segi tulisan, huruf MA di kombinasikan dengan huruf Syaa-a :-

x -"MaSyaa-a-Allah"
مشاء الله  - yang membawa maksud "Penyebar adalah Allah / A spreader is Allah"

Wallahualam..

Sekian, wassalam

Rujukan :

Munir Baalbaki dan Dr Rohi Baalbaki. Al-Mawrid. cet pertama. Beirut : Dar Al-Ilm LilMalayin, 1997.

Wednesday, December 15, 2010

Wahai Pejuang Agama



Wahai pejuang agama
Jadilah seperti pohon kelapa
Memberi selagi ada
Berbakti pada manusia
Teguh berdiri gagah perkasa
Walau badai datang melanda
Bergantung pada yang Maha Esa

Wahai pejuang agama
Tingkatkanlah ilmu di dada
Janganlah menjadi orang yang alpa
Terus leka dengan dunia
Hidup menjadi sia-sia

Wahai pejuang agama
Janganlah engkau cintakan dunia
Kerana ia sementara cuma
Cintakan Allah kekal selamanya
Takkan kecewa sampai bila-bila

Nukilan : Nor Amira bt Aminordin

Pesanan penaja :

Hidup biar selamba
Belajar biar power
Selamba-selamba juga
Allah jangan lupa
Barulah kita berjaya

Saturday, December 11, 2010

BUMI KU KIAN TENAT



Dalam meneroka alam sekeliling


Ku lihat…..


Rimbunan pepohon yg menghijau


Melambai2 ditiup bayu segar


nun di tepi pantai


anak gelama riang bercanda


dilaut luas terbentang


sang ombak tak jemu memukul pantai


pengail dan anak tawa mengilai






ah..indahnya dikala itu


tapi  itunya dahulu


masa kian berlalu





bumiku kepanasan


jerebu makin cemburu


ozon menipis sudah


salji di antartika


kejat membeku kini cair..





kurangnya oksigen di udara


banyaknya karbon dioksida di merata


tiada lagi keseimbangan rantai makanan





apakah  ini akibat kerakusan manusia durjana?


salahkah teknologi baru dicipta


salahkah john mc adam


salahkah Alexander graham bell


salahkah salahkah salahkah?





Pabila semuanya tiada


Manusia hilang pedoman


Bak si buta hilling tongkatnya


Sesat merayau di Bandaraya Kuala Lumpur..


Kini bumiku Kian tenat..

nukilan : abah saya bukan abah awak
penyajak  : saya sendiri..



Saturday, November 20, 2010

Balek ghaye.....beraya dalam bas....



malam ghaye balik ganu... fuh, pada pukul 9 malam bertolak dari cfs iium nilai ke kuala terengganu... bas bertolak tepat pada waktunye.....

masuk je area KL...keadaanye same je hinggalah pukul 3 pagi....







gambar diatas diambil oleh Amira Aminordin(eh..name aku la..haha.)... salah seorang penumpang didalam bas...

tiba2..........................bas yang aku naiki itu telah berhenti ditepi jalan........ agak2nye... kenapa la yer... xlaen dan tidak bukan.... perkara yang tidak diingini berlaku.... =)...redha je.. ada hikmah disebalik apa yg berlaku...

beginilah rupa bahagian bas yang rosak... enjin tak dpat nak berfungsi...


2 jejaka yang menempuh keadaan dengan tenang dan sabar.... walaupun hati masing bergelora... fikiran mereka berfikir " adakah aku akan beraya di highway?? " ....

selepas beberapa jam yang kami tnggu... datanglah bas untuk menghantar kami pulang ke terengganu... akan tetapi kami terpaksa menukar bas di kuantan pahang... 3 bas yang kami naek hinggalah sampai ke destinasi yang dituju... alhamdulillah... ehhehe...

pertukaran bas di kuantan pada pukul 5.30 pagi... bayangkan nak sampai ke kuala terengganu bila?? hehe... 
akhirnya dapat jugak pgalaman baru... bertakbir raya dalam bas... =)... ehhehe...
pada pukul 9.30 pagi kami sampai di destinasi... stesen bas kuala terengganu...alhamdulillah, perjalanan selamat....
 
p/s: sebenarnyer khairulanuar naim ckp die akan mengetuai takbir raya dlm bas..last2 senyap pa cceroh...dok bunyi2..ambe yg pasang takbir raya kut radio..hu...
doakan kami selamat tibe di CFS IIUM NILAI...esok kami bertolak pukul 3 ptg..agak2 kul brape yer smpi?  kul 1pg mungkin..tak pun kul 12..huhu..smoga perjalanan kami ke sane dipermudahkan oleh Allah...aaamin

copied from khairulanuar naim's blog..edited by me.haha..

Saturday, November 6, 2010

Seribu Erti

Assalamualaikum dan selamat pagi.

Sebelum ini kawe ado letok lirik dikir barat -Diri Ambo...kali ni ambo raso nok letok lirik Seribu erti pulok la.....oleh Halim Yazid laaa..nggo kawe minat dio jah kalu dikir barak ni..tok kenal hok laen2...kenal namo jah hok lain tu..bakpo eh kawe minat dio?..sbb lagu2 dio sedak blako..pah..ade isi pulok tu..bermakna...haha...tetibe kecek klate..k2..ni lirik yg ambo nok kongsi



Seribu erti kata
Alaf baru bermula
Penyambong seri warna bangsa
Teguh berdiri kita
Berpanjikan susila
Membentok diri berbudaya

Sekian lama kita terkunci dalam gelita
Hidup tidak menjunjung apa
Dibawah panas khatulistiwa
Ohh..Hingga tumbuh melata akar budaya

Ulang*
[Guitar Solo]

Seribu tahun hasrat berlalu kita serupa
Kesopanan terpelihara kelembutan berbudi bahasa
Oh..Peribadi bangsaku meniti masa
Ulang*



Friday, October 29, 2010

(part 2 )MYDIN الرحلة إلى


 Assalamualaikum...kali ni lagi sekali sy nk kongsi ngan antum gmbor  yg sempat saya amek mase gi meden ngan cik mukhlisotin baru2 ni..so..sambil2 tgok gambar tu moh laa kita tamboh vocab...sambil makan kita minum air..eh..x x...salah tu...sambil menyelam minum air...sbb air kat kedai mahal sngt..hoho...k sblum saya mengarut dgn lebeh panjang..silalah jemputlah tgoklah bacalah(banyak tak fiil amar sy gune..hihi..)entry yg baru ni...


لَيْمُون

بَرْكُولِيُّ




خِيَارُ اليَبَان




كُرْكُمْ




طَمَاطِم




فِلْفِلٌ 


حَنْظَلٌ، خِيَارُ مُرٍّ




زَنْجَبِيْل




الفلفل الحلو



الفِلْفِل الحلو




جَزَرٌ


بَصَلٌ أَخْضَرُ


الْكَزْبَرَّةٌ


القَوَاقِع مص
(sebenarnyer aku carik dalam kamus tak jumpa..
jumpa siput ja...siput sedut xjumpa..
last2 gune google translator..
tak tau laa betol ke x..
yg perkataan last tu pun xreti nk sebut cene..ade shbt2/ustaz2 yg tau x??)

*dlm kamus oxford yg aku tgok مَصَّ ، يَمُصُّ ertinya sedut

Tafsir al Hujurat part 2

الحمدلله...
Bersyukur ke hadrat Ilahi kerana limpah kurnianya dapat lagi kite bersame-same berkongsi sedikit ilmu di dalam blog ini moga2 mendapat manfaat bersama, InsyaAllah..Pada beberapa hari yg lepas kalu xsilap saya kite telah membincangkan tentang gambaran awal yang kite akan ceritekan serba sedikit tafsiran surah ini. Kali ini kite akan berbincang bersama tafsiran surah al-hujurat daripada ayat 1-5. Moga-moga kite mendapat sedikit manfaat daripadanya, insyaAllah…
يأيها الذين ءامنوا لا تقدموا بين يدى الله ورسوله واتقواالله إن الله سميع عليم
1. Wahai orang-orang yang beriman, janganlah kamu memutuskan sesuatu perkara di hadapan Allah dan RasulNya (dari apa yang diputuskan oleh Allah dan RasulNya) dan bertakwalah kamu semua kepada Allah, sesungguhnya Allah itu Maha Mendengar lagi Maha Mengetahui.
Allah S.W.T telah berfirman dalam ayat ini bahawa sebagai orang-orang yang beriman kepada Allah dan RasulNya hendaklah taat kepadaNya dan utusanNya. Janganlah sesekali melanggar atau mendahului hukum-hukum Allah dan sabda junjungan besar kite Nabi Muhammad S.A.W yang merangkumi urusan dunia dan agama. Rasulullah telah berpesan supaya taat segala perintah Allah S.W.T kerana Dialah yang layak disembah dan Dialah yang sepatutnya kite mengabdikan diri kepadaNya seluruh jiwa raga kite.
Terdapat banyak sebab nuzul ayat ini dan antaranya ialah yang diriwayatkan oleh Abi Malikah, menurut Abdullah b. Zubir iaitu terdapat satu rombangan yang datang untuk menemui Rasulullah S.A.W. Rombongan tersebut dari kalangan Bani Tamim. Belum sempat baginda Rasulullah keluar untuk menemui mereka, telah berlaku pertelingkahan antara Saidina Abu Bakar dan Saidina Umar mengenai pelantikan ketua di kalangan Bani Tamim yang baru sahaja masuk Islam. Saidina Abu Bakar mencadangkan supaya melantik Al-Qaqqaq bin Mukbid tapi Saidina Umar mencadangkan Al-Qaraq bin Jabas sebagai ketua. Perselisihan ini menyebabkan suara mereka terangkat tinggi tanpa mereka sedari. Oleh kerana itu Allah menurunkan ayat ini bahawa janganlah mendahului allah dan RasulNya dalam membuat sebarang keputusan.
Terdapat dalam satu kisah di mana Rasulullah pada ketika itu sangat uzur dan meminta Saidina Abu Bakar untuk menjadi imam solat, sabdanya:
مروا أبا بكر فليصل بالناس
Maksdunya: suruhlah Abu Bakar menjadi imam untuk bersolat kepada orang ramai.
Maka Saidatina Aisyah berkata kepada kepada Habsyah:
قولي له إن أبا بكر رجل أسيف وإنه متى يقم مقامك لا يسمع الناس من البكاء، فمر عمر فليصل بالناس
Maksudnya: “katakanlah kepada Rasulullah S.A.W, sesungguhnya Abu Bakar seorang yang amat mudah bersedih apabila membaca Al-Quran, sekiranya dia menangis dalam solat, dia tidak boleh memperdengarkan bacaan Al-Quran itu kepada orang ramai yang bersolat di belakangnya”, lalu saidatina Aisyah mencadangkan supaya Umar yang menjadi imam untuk solat.
Maka mereka pergi bertemu dengan Rasulullah dan Rasulullah S.A.W bersabda:
إنكن لأنتن صواحب يوسف، مروا ابا بكر فليصل بالناس
Maksudnya: “sesungguhnya kamu wahai perempuan sama seperti dengan perempuan-perempuan yang telah memfitnah Nabi Yusuf as, suruhlah abu Bakar menjadi imam kepada orang ramai.”
Daripada peristiwa-peristiwa ini dapat kite simpulkan bahawa kite tidak boleh sesekali melanggar perintah Allah dan Rasul kite. Kite lihat bagaimana 2 kisah ini bukanlah orang-orang biasa yang mendahului Allah dan RasulNya, iaitu Abu Bakar, Umar dan isteri Rasulullah sendiri yang melakukan sedemikian. Mereka bukanlah sengaja melakukan perkara sedemikian dan bila mana turunnya ayat ini, mereka akur dengan perintah Allah tuhan semesta alam dan junjungan mulia Muhammad S.A.W.
Tetapi dunia sekarang bukan setakat melanggar perintah Allah, malah dihina segala suruhan Allah dan mempertikaikan hukum-hukum yang telah disyariatkan kepada kite. Kite melihat bagaimana satu golongan yang mempertikaikan hukum hudud dan mengatakan bahawa hudud adalah hukuman yang lapuk, yang ketinggalan zaman. Jelas ini membuktikan bukan sahaja melanggar perintahNya malah dihina dan mempersendakan hukum-hukum yang telah diturunkan kepada kite. Allah telah berfirman bahawa JANGAN MENDAHULUI ALLAH DAN RASULNYA, ayat ini jelas menunjukkan bahawa melanggar perintahNya pun tidak boleh, dilarang oleh Islam apatah lagi kite menghina hukum-hukum Allah. Siapalah kite untuk menghina hukum-hukum yang memang cukup sempurna bagi manusia. Yang mana hukum-hukum memang bersesuaian sepanjang zaman. Hendaklah kite patuh dan taat akan segala perintah Allah dan janganlah kite termasuk dalam golongan yang melnggar perintah Allah malah mempersendakan agama kite yang tercinta ini. Ingatlah, sesungguhnya Allah Maha Melihat dan Maha Mendengar. Allah mengetahui segala yang kite ungkapkan, segala yang kite buat sama ada kite menghina hukumNya, melanggar arahanNya, melaksanakan perintahNya. Kite tidak boleh lari daripadaNya kerana Dia mengetahui segala apa yang manusia lakukan di atas muka bumiNya.
Allah berfirman lagi:
يأيها الذين ءامنوا لا ترفعوا أصوتكم فوق صوت النبي ولا تجهروا له بالقول كجهر بعضكم لبعض أن تحبط أعملكم وأنتم لا تشعرون
2. Wahai orang-orang Yang beriman! janganlah kamu mengangkat suara kamu melebihi suara Nabi, dan janganlah kamu menyaringkan suara (dengan lantang) semasa bercakap dengannya sebagaimana setengah kamu menyaringkan suaranya semasa bercakap Dengan setengahnya Yang lain. (larangan Yang demikian) supaya amal-amal kamu tidak hapus pahalanya, sedang kamu tidak menyedarinya.
Sebab nuzul ayat ini adalah salah satu peristiwa yang berlaku perselisihan pendapat antara Abu Bakar dan Umar yang telah saya ceritakan tadi. Selepas turunnya ayat ini, merekaa berasa bersalah dan menggunakan suara yang sangat lembut dan perlahan.
Sesetengah ulama’ pula member pendapat bahawa yang mengangkat suara tinggi ialah daripada kabilah yang datang itu sendiri (Bani Tamim) kerana itulah cara mereka. Bergaul secara kasar sesame sendiri dan meninggikan suara sesame mereka walaupun Rasulullah ada bersama mereka.
Ini adalah antara perangai orab arab badwi yang suka memuji kabilah mereka sendiri dan mengatakan kabilah mereka lebih baik daripada kabilah yang lain. Al-Aqraq bin Jabas bersyair memuji kabilah mereka dengan syairnya. Setelah itu, syair mereka di jawab oleh penyair Rasulullah Hassan bin Thabit yang berbunyi:
بنى دارم لا تفخروا إن فخركم يعود وبالا عند ذكر المكارم هبلتم علينا تفخرون وأنتم لنا حول من بين ظئر وخادم
Maksudnya: “Bani Daram, janganlah kamu bermegah, sesungguhnya kemegahan kamu akan bertukar menjadi kehinaan ketika mana mengingati akan kemuliaan yang sebenar. Kamu ketika menyebut alangkah tahunya kamu akan hal kami, kamu bermegah sedangkan kamu adalah hamba-hamba sahaya kami di antara pemberi belas kasihan dan pemberi khidmat bakti.”
Apabila Bani Tamim mendengar syair Hassan bin Thabit, mereka lalu berkata:
خطيبهم أخطب من خطيبنا وشاعرهم أشعر من شاعرنا
Maksudnya: “Ahli pidato mereka lebih handal dari ahli pidato kia, dan penyair mereka lebih handal dari penyair kita.”
Mereka bercakap dalam keadaan nada suara yang kuat. Oleh kerana itu, Allah menurunkan ayat ini supaya jangan meninggikan suara lebih daripada suara nabi. Allah mengajar kita supaya beradab dengan KEKASIHNYA yang dicintai. Dan ingatlah bukan ketika Rasulullah hidup sahaja kita perlu menjaga adab terutama tidak meninggikan suara, baginda wafat pun perlu kita menjaga adab kita dengan baginda malah larangan mengangkat suara pun perlu dilakukan apabila kita mendengar hadis-hadis nabi dibacakan oleh sesiapa sekalipun. Sebagaimana kita disuruh diam ketika mendengar bacaan Al-Quran, seperti itu jugalah kite dilarang meninggikan suara ketika hadis-hadis nabi dibacakan serta tidak berpaling kerana sabda baginda itu juga datang daripada Allah S.W.T.
Seandainya kita melanggar larangan ini, akibatnya hilanglah amalan atau tidak diterima kita kerana kita tidak berakhlak dengan Allah dan KEKASIHNYA.
Seterusnya Allah berfirman dalam ayat yang seterusnya:
إن الذين يغضون أصوتهم عند رسول الله أولئك الذين امتحن الله قلوبهم للتقوى لهم مغفرة وأجر عظيم
3. Sesungguhnya orang-orang Yang merendahkan suaranya semasa mereka berada di sisi Rasulullah (s.a.w), - merekalah orang-orang Yang telah dibersihkan Allah hati mereka untuk bertaqwa; mereka beroleh keampunan dan pahala Yang besar.
Ayat ini menunjukkan bahawa bagi orang-orang yang merendahkan suaranya di sisi Rasulullah, mereka akan diberi ujian oleh Allah taala untuk melengkapkan diri mereka dengan sifat taqwa. Seperti mana Abu Bakar apabila beliau mendengar firman Allah supaya jangan meninggikan suara, beliau berkata:
والله لا أرفع صوتي إلا كأخى السرار
Maksudnya: “Demi Allah, aku tidak akan meninggikan suara aku melainkan aku bercakap seperti bercakap kepada orang yang hendak diberikan sesuatu rahsia.”
Hebat sifat-sifat sahabat nabi yang begitu taat dan patuh akan perintah Allah S.W.T. Allah memuji mereka dan mereka itulah berjaya dengan ujian Allah kerana mereka bertaqwa kepadaNya. Allah juga menyebut dalam ayat tersebut bahawa mereka telah mendapat keampunan dan mendapat pahala yang besar kerana taat dan patuh denagn perintahNya dan menunjukkan akhlak yang mulia. Adakah kita tidak mahu menjadi salah seorang hamba yang bertaqwa kepada Allah, taat segala perintahNya, menjauhi segala laranganNya? Sedangkan para sahabat yang begitu hebat imannya pun merasakan diri mereka masih lagi jauh dari Allah sedangkan sebagaimana kita tahu amalan mereka cukup hebat di sisi Rasul tercinta dan dipuji oleh Allah atas sikap mereka yang cukup taat akan perintahNya. Kita sebagai hamba Allah, umat Nabi Muhammad di akhir zaman sepatutnya melakukan banyak amal soleh, taat dan patuh segala suruhanNya dan jauhi laranganNya. Moga-moga kite mendapat keampunan daripada Rabbul Jalil.
Seterusnya Allah berfirman lagi dalam ayat seterusnya:
إن الذين ينادونك من وراء الحجرات أكثرهم لا يعقلون
4. Sesungguhnya orang-orang Yang memanggilmu dari luar bilik-bilik (tempat ahlimu, Wahai Muhammad), kebanyakan mereka tidak mengerti (adab dan tata tertib).
Islam mementingkan adab. Adab menunjukkan sikap atau perangai seseorang itu dalam kehidupan mereka. Allah S.W.T menurunkan ayat ini mengikut riwayat Mujahid dan beberapa orang ulama’ lain atas peristiwa kedatangan orang Badwi Bani Tamim seramai 19 orang dengan bertujuan untuk memeluk Islam dengan menunjukkkan sikap yang kurang baik kepada Rasulullah S.A.W. Apabila mereka sampai di masjid Nabi, mereka memanggil Nabi dengan suara yang kasar dan kuat serta panggilan : “Ya Muhammad, keluarlah, kami datang hendak berjumpa dengan kamu.” Panggilan seperti ini sememangnya tidak layak mereka lakukan terhadap junjungan mulia itu sedangkan mereka sepatutnya memanggil dengan panggilan yang baik dan mulia seperti “ Ya Rasulullah, Ya Nabi Allah” dan sebagainya. Mereka tidak boleh memanggil Nabi seperti mereka memanggil kawan-kawan mereka dengan panggilan yang kurang beradab dan nada yang kuat.
Kebetulan pada ketika itu Rasulullah tengah berehat dan terkejut dengan laungan yang kuat yang ditujukan kepadanya. Sepatutnya waktu tersebut baginda Rasulullah berehat tetapi diganggu dengan laungan tersebut, laungan orang yang tidak memahami adab-adab Islam. Mereka telah menunjukkan akhlak dan sikap yang kurang baik terhadap Rasulullah. Oleh sebab itu, Allah S.W.T menyebut “kebanyakkan mereka itu terdiri ddaripada orang yang tidak mengerti” yang membawa maksud mereka tidak memahami adab-adab dan akhlak-akhlak yang baik dalam Islam terutama dengan baginda Rasulullah S.A.W. Oleh yang demikian, kta sepatutnya mengamalkan akhlak-akhlak yang mulia serta adab-adab Islam yang baginda telah ajar kepada kita baik sesame manusia dan sesame makhluk Allah di bumi. Malah akhlak dengan baginda pun sepatutnya kita kena jaga walaupun baginda telah wafat sekalipun. Adakah kita hendak menjadi seperti orang Badwi yang terkenal dengan sikap yang kurang baik sedangkan mereka ketika itu tidak memahami lagi tentang Islam. Muhasabahlah diri sahabat-sahabat sekalian…
Ayat seterunya pula:
ولو أنهم صبروا حتى تخرج إليهم لكان خيرا لهم والله غفور رحيم
5. Dan kalaulah mereka bersabar menunggu sehingga Engkau keluar menemui mereka, tentulah cara Yang demikian lebih baik bagi mereka; dan (ingatlah), Allah Maha Pengampun, lagi Maha Mengasihani.
Ayat ini merujuk kepada orang arab Badwi tersebut jika sekiranya mereka bersabar menunggu baginda yang mulia itu keluar menemui mereka, itulah yang paling baik dan berakhlak sekali. Allah S.W.T boleh melakukan apa-apa sahaja kepada mereka yang tiudak beradab dengan Rasulullah sama ada membisukan mereka serta mendera mereka akan tetapi Allah Maha Pengampun lagi Maha Penyayang. Tujuan terjadi peristiwa ini adalah untuk menjadi pengajaran buat mereka. Belajar daripada kesilapan yang telah mereka lakukan lebih baik kerana atas perkara ini mereka akan lebih mudah ingat untuk tidak mengulanginya sekali lagi. Cara mendidik ini lebih berkesan daripada tidak pernah melakukan kesilapan, seseorang itu akan mudah lupa atas tindakan yang dilakukan.
Sesungguhnya Allah Maha Pengampun dan Maha Penyayang kepada hambaNya, Moga-moga kita mendapat banyak pengajaran daripada ayat 1-5 daripada surah al-Hujurat. insyaAllah kita akan berbincang lagi pada sesi yang lain. Sebarkanlah kepada sahabat-sahabat yang lain ye…
السلام عليكم.....


copy paste from blog Muhammad Firdaus

Wednesday, October 20, 2010

Amira Lari Rumah???

Assalamualaikum...kaifa halukum?? entum bikhier?? ana alhamdulillah...al yaum uridu an ajri minal bait.ahaha..xdelah..mira sedang merepek...untuk pengetahuan smua..kalau yg xnk tahu xpelaa..(isk isk)
sy mahu pergi kerumah mukhlisotin hari ini...semalam die telah ke rumah saya..tapi..sy x di izinkan Allah nk teman die..huhu.maaf mukhlis..so...arini saya mahu pergi rumah dia...nak bawak laptop bersama berukband yg baru dibeli ni...jubah n bju tido juga tidak dilupakan....saya mahu membawa diri ke rumah shbt sy ni...hihii...tapi saya sebenarnyer bukan nak lari rumah pon...hihi..Tajuk post kali ni saje jer...tiru tagline ala2 metro gitu..supaya surat kabar laris..mesti korang pun tertarik nk bace kan..hihihi perasan..hehe...perut dah berkonsert...lapor rase..baju tak gosok lagi, nk p jap lagi...so...sblom saya mengakhiri tulisan saya pagi ni...ingin saya berkongsi dgn sahabat2 saya semua 2 hadis tentang menziarahi shbt...


Dari Abu Hurairah r.a. dari Nabi s.a.w. bahawasanya ada seorang lelaki berziarah kepada seorang saudaranya di suatu desa lain, kemudian Allah memerintah seorang malaikat untuk melindunginya di sepanjang jalan – yang dilaluinya. Setelah orang itu melalui jalan itu, berkatalah malaikat kepadanya: “Ke mana engkau menghendaki?” Orang itu menjawab: “Saya hendak ke tempat seorang saudaraku di desa ini.” Malaikat bertanya lagi: “Adakah suatu kenikmatan yang hendak kau peroleh dari saudaramu itu?” Ia menjawab: “Tidak, hanya saja saya mencintainya kerana Allah.” Malaikat lalu berkata: “Sesungguhnya saya ini adalah utusan Allah untuk menemuimu – guna memberitahukan – bahawa sesungguhnya Allah itu mencintaimu sebagaimana engkau mencintai saudaramu itu karena Allah.” (Riwayat Muslim)



Dan dalam hadith yang lain yang juga diriwayatkan dari Abu Hurairah r.a. , katanya: “Rasulullah s.a.w. bersabda: “Barangsiapa yang meninjau orang sakit atau berziarah kepada saudaranya kerana Allah, maka berserulah seseorang yang mengundang-undang: “Engkau melakukan kebaikan dan baik pulalah perjalananmu, serta engkau dapat menduduki tempat dalam syurga.”


 Hari ini juga...result kluar..sngtlah berdebar..smoga kita sama2 mendapat kputusan yg cemerlang.aaamin...