Monday, May 16, 2011

العلم يؤتى ولا يأتي

Assalamualaikum warohamtullahi wabarokaatuh. alhmdulillah. dpt update blog lagi harini.

In sya Allah hari ni ak rase nk kongsi satu cerita yg berlaku di zaman pemerintahan Khalifah Harun ar-Rasyid.

Semasa pemerintahan khalifah ke-5 Daulah Abbasiyyah itu, beliau mendengar tentang ketinggian ilmu Imam Malik, lalu beliau memerintahkan salah seorang utusannya untuk memanggil ulama itu.

Khalifah Harun ar-Rasyid sering mendengar tentang kitab al-muwatta' karangan Imam Malik yg selalu dibahas di masjid-masjid daripada orang bawahannya.


Harun ar-Rasyid berasa sangat terkejut apabila  Imam Malik menolak untuk datang ke istananya.

Lalu beliau menyuruh pesuruhnya untuk memberitahu tujuannya memanggil imam. " Aku ingin anak-anakku mendengarkan kajian kitab al-Muwatta' di istana," Ujar Harun-ar Rasyid

Setelah hal itu disampaikan kepada Imam Malik, lantas dengan tegas Imam Malik menjawab, " Semoga Allah memberikan kejayaan kpd Amirul Mukminin. Ilmu ini datang dari baitun nubuwwah (rumah kenabian). Jika kamu memuliakannya ia akan mulia. Jika kamu merendahkannya, ia jadi hina. Ilmu itu harus didatangi, bukan mendatangi." 


Maka khalifah Harun ar-Rasyid tidak dapat berbuat apa-apa.

Justeru itu, khalifah Harun ar-Rasyid menyuruh kedua-dua puteranya;al-Amin dan al-Makmun  datang ke masjid untuk mempelajari kitab al-muwatta bersama rakyatnya.

Imam Malik membernarkan tetapi Ulama' itu mengenakan SYARAT terhadap mereka.

Imam Malik berkata, "Boleh, dengan syarat mereka tidak melangkahi bagi jemaah yg datang lebih awal. Anak-anakmu harus rela duduk di mana-mana sahaja yang disediakan untuk mereka."



Begitulah kisah yg mempamerkan sikap penghulu mazhab Maliki yang menunjukkan betapa tinggi penghargaannya terhadap ilmu. Beliau tidak mahu ilmu 'dilecehkan' bahkan oleh seorang khalifah sekalipun.
al-ilmu yukta wa la ya'ti yang bermaksud ilmu itu harus didatangi, bukan mendatangi, masih terngiang di telinga para pencinta ilmu hingga kini




Marilah kita mencontohi ulama yg menuntut ilmu bertahun-tahun, sanggup mengembara berbulan2, kurang tidur untuk menghafal, mengkaji, dan menulis...Tanamkanlah minat dalam diri kita agar mencintai ilmu...Marilah kita sama-sama berusaha untuk  ke kelas sebelum guru memasuki kelas..Disiplin kunci kejayaan..Moga kita sama2 dapat memperbaiki diri ke arah yang lebih baik..in sya Allah.

Di kesempatan ini, saya ingin mengucapkan selamat hari guru kepada semua yang mengajar saya dari skecil2 perkara sehinggalah sebesar-besar perkara...andalah guru saya.jazakallahu khoiron kathira wa barokallahufik. Hanya Allah layak membalas jasa kalian..:)

sumber : Belajar dari Dua Umar kenyangkan perut rakyat
Wassalam